hayya nabda' bi..


بسم الله الرحمن الرحيم..



.dengan nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang


Ahad, 13 Mei 2012

cerita hari esok


Selesai sahaja bacaan ma’thurat, dan agak-agak cerah sedikit di luar, dia telahpun melangkah keluar.
Pulang semula ke rumah, kira-kira selepas azan Isyak berkumandang.
Dan rumah, hanyalah tempat melepaskan penat seharian, atau kata lainnya; sekadar tempat tidur dan keperluan kendiri.
Penggunaan air juga adalah terhad, selalunya sepulangnya dia, perkara pertama yang akan dilakukan ialah membuka paip air, menadahnya ke dalam besen di bilik air.
Apabila dia dibangkitkan semula pada pagi esok, air sudah penuh, dan cukup untuk keperluannya.
Makan? Dia akan makan sarapan, awal pagi. Selainnya semua di luar. Makan roti, mungkin. Atau apa-apa sahaja buat alas perut.
Cuma dikecualikan mungkin satu hari dalam seminggu untuk melunaskan tugasnya dan tanggungjawab sebagai ahli bait(room-mate). Cuci baju, kemas dan bersihkan rumah, menguruskan hal-ehwal rumah.
Begitulah rutin sehariannya. Kebanyakan masa dia adalah di luar,- sekejap berada di kuliah, kemudian berkejar ke Masjid Azhar; bertalaqqi. Dan ada masa-masanya berteleku di kedai-kedai buku.
=.=


Sekurang-kurangnya inilah yang saya pernah terfikirkan sebelum sampai ke Mesir. Wah, bumi padang pasir.. mesti tak cukup air, udara berdebu. Wah, ke kelas-kelas syeikh, belajar dan belajar, memahirkan sesungguhnya ilmu Nahu, Sorof dan Balaghah(cabang ilmu Bahasa Arab).

Tapi.. sesungguhnya perkara (harapan dan impian) itu tak(belum) tercapai.

Masalah musyrif, masalah tak ingat jalan, kes jenayah,larangan kakak senior, tak ada teman dll.

Kalau nak disenaraikan, memang sangat panjang berjela alasan-alasannya. Sampai jadi penat, dan sangat bosan.  

Adakah peluang yang dinantikan? Atau apa?

Sehingga saya bertemu seorang kakak ni.


Hidupnya memang sangat menyerupai apa yang pernah saya gambarkan akan dilalui oleh diri sendiri,

Adakah masalah-masalah yang muncul tidak menghalangnya?

Daripadanya; saya belajar erti TEKAD dan TAWAKKAL.

Mungkin, Mesir bukan Negara kita, penghuninya tak bertutur dengan bahasa kita sehingga tak timbul masalah komunikasi- tetapi, ia adalah bumi Tuhan! 

Barangsiapa yang takut, tunduk, patuh dan taat kepada Allah, maka makhluk lain juga tak akan mampu berbuat jahat kepadanya, melainkan dengan seizin-Nya.

Seandainya kamu berkeinginan dengan sesungguhnya, mengapa tidak lakukan dengan sesungguhnya, sehinggalah Allah memandang kesungguhanmu itu?

Mungkin ini maksud “itqan” dalam kalam Saidina Ali r.a; “Nilai seseorang itu ialah pada itqan(ketekunannya) dan bukan pada apa yang ia miliki.

Terasa rugi bertemu dia di saat yang agak terlewat. Tetapi, saya juga faham seperkara.

Tentang mengapa Dia belum mengizinkan saya sampai kepada apa yang sangat saya inginkan.(meski beberapa usaha telah dibuat! )

Sama ada kerana usaha yang belum cukup kuat, atau..

Kerana Dia Maha Tahu; bahawa saya belum bersedia untuknya. Hah, betullah!

Umpamanya seperti ;

Kita sangat teringin dan mahu memandu kereta, kemudian kita minta pada ayah kita; kita nak kereta.
Walaupun kita diberi kereta selepas itu, dan diberi kuncinya untuk memandu,
Dapatkah kita memandunya dengan baik, seandainya diri masih belum ada kemahiran dan pengetahuan tentang kereta, cara-cara memandu, dan perkara-perkara yang bersangkutan dengannya?

Kalaulah kita dah berusaha keras mencapai sesuatu, tetapi masih belum diperkenan Allah, adakah maksudnya doa kita tertolak?

Mungkin, tapi..

 sesungguhnya  kita harus yakin Dia akan mengabulkannya, tak kira cepat, lambat, atau digantikan dengan menjauhkan kita dari keburukan, atau sesuatu yang lebih baik dari permohonan kita.

Terus, terus dan terus berusaha!
 
YAKIN. Bukankah Yang Maha Mengetahui itu ialah Dia?










~T_T

4 ulasan:

  1. best! ana suka. suka sangat :)

    BalasPadam
    Balasan
    1. ana pun suka kalau dapat baca post terbaru blog nt. hehe

      Padam
    2. haha. okey. okey. ana faham.
      Ana x boleh update selalu. Kalau ana update selalu, nanti merepek je yang lebih. lalu menjadi sebuah kesia-siaan.
      Ana x mahu yang itu.

      boleh terima ke alasan ana ni? hehe ;p

      Padam
  2. Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pengarang.

    BalasPadam

jom ta'liq!