hayya nabda' bi..


بسم الله الرحمن الرحيم..



.dengan nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang


Khamis, 27 September 2012

Bersaudara kita kerana Cinta.



Kerana kekuatan ukhuwah itu; bukan yang terlafaz pada lisan, bukan yang terlihat pada perbuatan,
Tetapi ianya terbit dari sini;-hati.

Sejauh mana keterikatan ukhuwah?
Adalah sejauh mana keterikatanmu dengan Allah.

Kerana ukhuwah bukan lahir dari luar ke dalam, malah sebaliknya dari dalam ke luar.

Persoalkan ukhuwahmu andai engkau masih berprasangka dan menyimpan perasaan yang tidak elok terhadap saudaramu.
Persoalkan ukhuwahmu andai engkau masih sangsi akan kebaikan saudaramu.
Persoalkan ukhuwahmu andai engkau masih berkira-kira dalam menghulurkan pertolonganmu kepadanya.
Persoalkan ukhuwahmu andai engkau masih, memperkatakan tentang keburukan saudaramu di belakangnya

Persoalkan ukhuwahmu-tanyakan kepada iman dalam hati; andai dengan semua ini,
Engkau masih belum tulus dan telus mencintainya.

Wahai,
Cinta itu tidak sekali benci, mana mungkin sangsi, jauh sekali berkira, mustahil sekali mencaci, 

Andai,
Andai pada pandang matamu; saudaramu punya keburukan yang banyak sekali;

Ketahuilah,

Bahawa sebenarnya yang buruk dan hodoh adalah hatimu.

Kerana hati yang bersih, baik dan jernih tak mungkin akan memandang yang selain daripada sifat-sifatnya,
Dan cinta; tidak mungkin beralasan untuk membenci.







~masih belajar mencintai; sejujurnya

Selasa, 4 September 2012

Sinar



Orang kata,bila kita rindu seseorang, itu tanda dia pun sedang merindui kita.

Sejauh mana kebenaran tu? Kalau betul, tak akan wujudlah yang dikata “bertepuk sebelah tangan” tu, kan?

Hmm..

Tetapi kita berpapasan, terkadang bertatap pandang

Sering terngiang katamu dulu;

“Fastabiqul khairat,”

:)  Aku harap senyummu yang itu tak akan pernah padam.

Walau pudar harapmu dalam ajak yang tidak bersambut.

Hingga kau tidak lagi mendatangiku di awal fajar, mengajak bangkit menghadap Ilahi.

Maaf, sahabat. Yang kukenal hanyalah diriku yang lemah sendiri; merancu dalam lemah fikirku, paling selalu mengulangi kekhilafan, paling banyak memberi alasan, sehingga padahnya akulah yang selalu cepat rasa lemah, putus asa dan tenggelam dalam kekosonganku sendiri.

Tetapi bukan dirimu.

Engkau sang teguh dalam badai kehidupan, yang berjiwa halus, paling tenang dalam ribut, 

Yang paling aku kagumi dalam banyak keadaan, engkau mengajak dengan bicara akhlakmu, menjawab dengan hatimu, mempersoal dengan kerendahan hatimu..

Engkau adalah engkau yang aku cintai sejak Allah memilihmu dulu, pemegang kunci pertama pintu hidupku.

Engkau yang selama ini mencermin hatiku,,

Adakah kini waktuku memantulkan kembali sinar itu kepadamu?